Free shipping on international orders over $75.00

Minyak Merica Putih

Lada putih, juga dikenal sebagai lada putih atau merica Cina, adalah jenis lada. Komponen utamanya adalah kapsaisin, yang merupakan senyawa unik yang bertanggung jawab atas rasa pedas pada lada. Lada putih juga mengandung nutrisi seperti vitamin C dan vitamin A. Komponen utama minyak lada putih adalah kapsaisin dan minyak nabati. Kapsaisin memberikan rasa pedas pada lada putih, sedangkan minyak nabati digunakan sebagai pelarut untuk membantu melarutkan dan melepaskan kapsaisin.

Minyak lada putih dalam bentuk Tendar Recovering Oil memiliki beberapa potensi manfaat kesehatan:

01

Antibakteri dan antiinflamasi

Kapsaisin memiliki sifat antibakteri dan antiinflamasi, yang dapat membantu mencegah dan mengurangi infeksi yang disebabkan oleh bakteri tertentu dan peradangan.

02

Merangsang nafsu makan dan pencernaan

Kapsaisin dapat merangsang nafsu makan, meningkatkan sekresi saliva dan asam lambung, serta mempromosikan proses pencernaan.

03

Memberikan antioksidan

Vitamin E dalam kapsaisin dan minyak nabati adalah antioksidan yang kuat yang membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas.

04

Meningkatkan sistem peredaran darah

Kapsaisin dapat melebarkan pembuluh darah, meningkatkan sirkulasi darah, membantu menurunkan tekanan darah, dan mempromosikan kesehatan kardiovaskular.

Mencampur minyak lada putih dengan minyak esensial lainnya dapat memiliki efek bermanfaat tergantung pada bahan dan sifat-sifat minyak lainnya.

Berikut adalah analisis mendalam mengenai sifat pengobatan dan kandungannya:

01

Efek antibakteri

Senyawa aktif utama yang terdapat dalam bunga lawang dan biji bunga lawang, yaitu anetol, memiliki efek antibakteri yang dapat melawan berbagai jenis bakteri, termasuk yang terdapat dalam usus dan rongga mulut. Ini bermanfaat untuk mencegah dan mengobati infeksi mulut, infeksi usus, dan infeksi bakteri lainnya.

02

Efek antiinflamasi

Beberapa senyawa dalam bunga lawang memiliki efek antiinflamasi, yang dapat membantu meredakan nyeri dan ketidaknyamanan yang disebabkan oleh peradangan. Ini penting terutama dalam pengobatan arthritis, nyeri rematik, dan kondisi inflamasi lainnya.

03

Efek antioksidan

Bunga lawang mengandung antioksidan yang melimpah seperti senyawa polifenol, yang membantu menghilangkan radikal bebas dan melindungi sel-sel dari kerusakan oksidatif. Efek antioksidan ini dapat membantu melambatkan proses penuaan, melindungi sistem kardiovaskular, dan mencegah penyakit kronis.

04

Penyokong pencernaan

Bunga lawang secara tradisional digunakan dalam pengobatan herbal untuk meningkatkan fungsi normal sistem pencernaan. Ia dapat merangsang sekresi enzim pencernaan, mempercepat pencernaan dan penyerapan makanan, serta meredakan masalah pencernaan seperti gangguan pencernaan, kembung, dan masalah gastrointestinal lainnya.

Selain itu, bunga lawang dan biji bunga lawang juga mengandung zat lain seperti sinamaldehida, asam sinamat, dan senyawa terpena. Zat-zat ini juga memiliki efek farmakologis pada tubuh manusia, termasuk efek analgesik (penghilang nyeri), efek penenang, dan efek antiagregasi (mencegah penggumpalan darah) pada trombosit.

Berikut ini adalah beberapa efek yang mungkin terjadi:

01. Meningkatkan efek minyak lada putih

Minyak lada putih itu sendiri memiliki rasa pedas dan sifat kapsaisin, tetapi mencampurnya dengan minyak esensial lain dapat meningkatkan efeknya. Misalnya, mencampurkan minyak lada putih dengan minyak jahe dapat meningkatkan efek antiinflamasi dan antibakteri, serta mengoptimalkan sirkulasi darah.

02. Efek nutrisi komprehensif

Mencampur berbagai minyak esensial dapat memberikan beragam nutrisi dan manfaat. Sebagai contoh, mencampur minyak lada putih dengan minyak zaitun dapat meningkatkan efek antioksidan dan antiinflamasi, sambil juga memperoleh asam lemak sehat dari minyak zaitun.

03. Pengalaman rasa yang personal

Mencampur minyak lada putih dengan minyak esensial lain dapat menciptakan kombinasi rasa yang berbeda sesuai dengan preferensi rasa personal. Sebagai contoh, mencampur minyak lada putih dengan minyak merica Sichuan dapat menciptakan kombinasi unik dari rasa pedas dan kesemutan.

Efek dari mencampur minyak lada putih dengan pine resin, methyl salicylate, dan minyak daun kayu manis tergantung pada interaksi mereka dan sifat obat individu.

Pertama, minyak lada putih memiliki sifat pedas dan merangsang, yang dapat memiliki efek mengurangi peradangan lokal. Pine resin dapat memiliki efek menenangkan dan analgesik. Methyl salicylate adalah bahan analgesik yang sering digunakan dengan efek pereda nyeri dan antiinflamasi. Minyak daun kayu manis diyakini memiliki sifat antibakteri dan antiinflamasi.

Ketika bahan-bahan ini dicampur bersama, mereka mungkin memiliki efek berikut:

01

Efek antiinflamasi sinergis

Baik minyak lada putih maupun minyak daun kayu manis diyakini memiliki sifat antiinflamasi. Menggunakan bahan-bahan ini bersama-sama mungkin menghasilkan efek antiinflamasi yang lebih kuat, yang dapat membantu mengurangi gejala yang terkait.

02

Meredakan nyeri

Methyl salicylate adalah bahan analgesik, dan sifat pereda nyeri dari pine resin dapat memiliki efek sinergis, memberikan bantuan nyeri yang lebih baik.

03

Efek antibakteri dan antiinflamasi

Minyak daun kayu manis diyakini memiliki efek antibakteri dan antiinflamasi. Mencampurnya dengan minyak lada putih dan methyl salicylate dapat meningkatkan efek masing-masing, memberikan manfaat antibakteri dan antiinflamasi yang lebih baik.

Ketika bahan-bahan ini dicampur bersama, mereka mungkin memiliki efek berikut:

01

Efek antiinflamasi sinergis

Baik minyak lada putih maupun minyak daun kayu manis diyakini memiliki sifat antiinflamasi. Menggunakan bahan-bahan ini bersama-sama mungkin menghasilkan efek antiinflamasi yang lebih kuat, yang dapat membantu mengurangi gejala yang terkait.

02

Meredakan nyeri

Methyl salicylate adalah bahan analgesik, dan sifat pereda nyeri dari pine resin dapat memiliki efek sinergis, memberikan bantuan nyeri yang lebih baik.

03

Efek antibakteri
dan antiinflamasi

Minyak daun kayu manis diyakini memiliki efek antibakteri dan antiinflamasi. Mencampurnya dengan minyak lada putih dan methyl salicylate dapat meningkatkan efek masing-masing, memberikan manfaat antibakteri dan antiinflamasi yang lebih baik.

Efek dari mencampur minyak lada putih dengan bunga adas, minyak jahe, minyak kulit pohon Eucommia, minyak cengkeh, minyak sereh, dan mentol secara bersama-sama dapat memiliki beragam efek obat.

Berikut ini adalah beberapa efek yang mungkin terjadi:

01

Efek antiinflamasi dan analgesik

Minyak lada putih, bunga adas, dan minyak jahe diyakini memiliki sifat antiinflamasi dan analgesik. Mencampur bahan-bahan ini dapat memiliki efek sinergis, memberikan efek antiinflamasi dan analgesik yang lebih kuat.

02

Efek antibakteri dan antimikroba

Minyak cengkeh dan bunga adas memiliki sifat antibakteri dan antimikroba. Mencampurnya dengan minyak lada putih dapat meningkatkan efek antibakteri.

03

Meningkatkan sirkulasi darah

Minyak jahe dan mentol diyakini dapat meningkatkan sirkulasi darah. Kombinasi kedua bahan ini dapat memberikan sensasi hangat dan stimulasi lokal, membantu meningkatkan sirkulasi darah.

04

Meredakan nyeri otot dan sendi

Minyak kulit pohon Eucommia diyakini memiliki efek menenangkan pada nyeri otot dan sendi. Kombinasi dengan sifat pereda nyeri bahan-bahan lain dapat memberikan bantuan nyeri yang lebih baik.

Berikut ini adalah beberapa efek yang mungkin terjadi:

01

Efek antiinflamasi
dan analgesik

Minyak lada putih, bunga adas, dan minyak jahe diyakini memiliki sifat antiinflamasi dan analgesik. Mencampur bahan-bahan ini dapat memiliki efek sinergis, memberikan efek antiinflamasi dan analgesik yang lebih kuat.

02

Efek antibakteri
dan antimikroba

Minyak cengkeh dan bunga adas memiliki sifat antibakteri dan antimikroba. Mencampurnya dengan minyak lada putih dapat meningkatkan efek antibakteri.

03

Meningkatkan
sirkulasi darah

Minyak jahe dan mentol diyakini dapat meningkatkan sirkulasi darah. Kombinasi kedua bahan ini dapat memberikan sensasi hangat dan stimulasi lokal, membantu meningkatkan sirkulasi darah.

04

Meredakan nyeri
otot dan sendi

Minyak kulit pohon Eucommia diyakini memiliki efek menenangkan pada nyeri otot dan sendi. Kombinasi dengan sifat pereda nyeri bahan-bahan lain dapat memberikan bantuan nyeri yang lebih baik.

94 Kaki Bukit Industrial Terrace,
Singapore 416172.

© 2023 Tendar Recovering Oil. All Rights Reserved. Powdered by SGMP.

Shopping cart

0

Tidak ada produk di keranjang.

Hit Enter to search or Esc key to close
Indonesian